Malayali di Estet — Bahagian 2


Bagaimana dia tiba di Padang Rengas, Perak pada tahun 1932 tidak dapat didedahkan secara terperinci. Begitu juga mengenai identiti lelaki yang menemani dan menjadi mentornya.

Apa yang lebih penting adalah hakikat bahawa pengembaraan ke masa silam membantunya untuk melihat dan mengalami sendiri realiti di mana masyarakat keturunan Malayali turut menjadi buruh di beberapa ladang.

Dari hadapan pejabat pos itu, mereka dibawa oleh P. K. Padmanabha Pillay ke rumahnya. Lelaki itu berumur 54 tahun dan pernah menjadi ketua kerani di Ladang Gapis sebelum bersara pada Oktober 1926. Malah, beliau dikatakan penduduk kaum India paling tua di Kuala Kangsar.

“Saya bersama Kuala Kangsar Plantations Co. Limited sejak tahun 1900. Pada awalnya, Gapis Estate ditanam kelapa dan kopi. Getah baka para baru sahaja mula ditanam oleh Sir Hugh Low dan mengambil masa sebelum sesuai untuk ditoreh. Siapa sangka getah akan menjadi hasil utama Malaya dan kemudian harganya jatuh di pasaran dunia.”

Mereka berdua membiarkan Padmanabha Pillay bercerita kerana beliau menyangka sedang diwawancara wartawan The Singapore Free Press. Agak menarik kerana akhbar itu yang melaporkan persaraan beliau dahulu dan dalam masa tiga tahun lagi akan melaporkan berita kematiannya.

“Ceritakan tentang Raman Nair yang bakal digantung sampai mati,” dia akhirnya bersuara selepas agak lama berpura-pura mencatatkan apa-apa yang diceritakan oleh bekas ketua kerani itu.


Lalu, diceritakan bagaimana Raman Nair datang secara sukarela ke balai polis semasa laporan kes pembunuhan Meenachi (bukan nama sebenar) sedang difailkan.

“Saya yang membunuhnya. Saya membunuhnya kerana saya terlalu mencintainya. Saya membunuhnya kerana tidak sanggup melihat dia bersama lelaki lain,” kata Raman Nair dalam pengakuannya.

Lelaki keturunan Malayali itu merupakan buruh di Ladang Gapis. Pada suatu hari, pekerja estet di lines (rumah teres) ternampak Raman Nair keluar dari bilik sambil memegang parang bersalut darah. Muka dan tubuh lelaki itu juga berlumuran darah yang menitis.

Sebelum pekerja keturunan Malayali dan Tamil sempat bertindak, Raman Nair melarikan diri. Kemudian, beberapa penduduk memberanikan diri untuk masuk ke dalam bilik tetapi mereka terus meluru keluar.

Tulisan lengkap (lima bahagian) boleh dibaca dalam buku Kisah Sasterawan Kavyan (2022).

____________________

Uthaya Sankar SB
lahir dan membesar di Aulong Lama, Taiping, Perak, serta kini tinggal di Taman Sri Muda, Shah Alam, Selangor. Beliau terlibat secara aktif dalam bidang penulisan sejak tahun 1991. Uthaya mengasaskan Kumpulan Sasterawan Kavyan (Kavyan) yang mengendalikan program bahasa, sastera, kebajikan, seni, dan budaya di seluruh negara sejak tahun 1999.